Minggu, 31 Mei 2020
Dinar Surya Oktarini | Yuliana Sere : Senin, 08 April 2019 | 11:00 WIB

Himedik.com - Racun laba-laba jaring corong Australia dapat digunakan untuk mencegah kerusakan otak setelah stroke.

Jenis laba-laba ini adalah salah satu spesies paling berbahaya di dunia. Ditemukan di tempat teduh dan terlindung, racunnya dapat membunuh manusia hanya dalam 15 menit karena menyerang sistem saraf.

Melansir dari mirror, Profesor Glenn King dan rekan-rekannya dari The University of Queensland telah menemukan peptida dalam racun laba-laba yang dapat secara drastis mengurangi kerusakan otak setelah stroke.

Menurut Profesor King, peptida, yang dikenal sebagai Hi1a, memblokir saluran ion penginderaan asam di otak, yang merupakan pendorong utama kerusakan otak setelah stroke.

"Ketika seseorang mengalami stroke, oksigen tidak mengalir ke bagian-bagian tertentu dari otak dan otak mengubah cara ia menggunakan bahan bakarnya dan orang itu mendapatkan asidosis laktat dan otak menjadi asam," tuturnya.

"Racun laba-laba mematikan jalur ion spesifik di otak yang bertanggung jawab untuk memicu kematian sel besar setelah stroke.

"Anda tidak bisa menghentikan neuron yang sudah mati, tetapi Anda bisa memberikan obat ini delapan jam setelah stroke dan masih mendapatkan perlindungan besar-besaran dari otak," tambahnya.

Ilustrasi laba-laba Black Widow. (unsplash/@Krzysztof Niewolny)

Selama studi praklinis, para peneliti menemukan dosis tunggal jaringan otak yang dilindungi Hi1a dan secara signifikan meningkatkan kinerja neurologis setelah stroke.

Kerusakan otak berkurang hingga 80% ketika Hi1a diberikan dua jam setelah stroke, dan bahkan ketika diberikan delapan jam setelah serangan stroke, jumlah kerusakan otak berkurang sekitar 65%.

"Ini adalah jendela peluang yang sangat panjang untuk perawatan, yang menjadikannya sebagai obat yang menjanjikan, karena sekitar 60% pasien stroke tidak mencapai ruang gawat darurat sampai setidaknya dua jam setelah serangan stroke," kata Profesor King.

"Ini akan sangat berguna bagi pasien di daerah pedesaan dan regional, yang perlu melakukan perjalanan lebih jauh untuk mengakses rumah sakit terdekat mereka."

Profesor King dan mitra penelitiannya di The University of Queensland dan Monash University kini telah meluncurkan kampanye untuk mempercepat pengembangan obat ini.

Ilustrasi laba-laba Black Widow. (unsplash/@Jonatan Lewczuk)

Jika uji klinis berhasil, Hi1a dapat mengubah pengobatan dan hasil untuk pasien stroke, karena saat ini tidak ada perawatan stroke di pasaran yang dapat melindungi otak.

Saat ini hanya ada satu pengobatan obat yang disetujui untuk stroke yang disebabkan oleh bekuan darah, yang berfungsi untuk menghilangkan bekuan tersebut.

Namun, terapi obat ini juga mengencerkan darah, dan karena itu tidak cocok untuk pasien yang stroke disebabkan oleh perdarahan daripada penyumbatan arteri.

"Jika Hi1a juga terbukti aman untuk pasien dengan stroke yang disebabkan oleh pendarahan otak, itu bisa diberikan di ambulans tanpa perlu pemindaian otak," kata Profesor King.

"Ini akan meminimalkan kematian dan memberikan hasil yang jauh lebih baik bagi para penyintas stroke dalam hal meminimalkan kerusakan otak."