Jum'at, 10 April 2020
Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah : Sabtu, 15 Februari 2020 | 11:00 WIB

Himedik.com - Umumnya, saat Hari Valentine orang-orang memberi hadiah bunga atau cokelat kepada pasangan mereka. Namun di China, tradisi tersebut berubah akibat virus corona atau COVID-19, yang hingga kini masih mewabah di sana.

Alih-alih cokelat, banyak orang memberi pasangannya satu buket masker bedah. Bahkan, ada yang memberi satu kotak masker berwarna merah muda dengan tambahan bunga mawar di dalam kotak tersebut.

Hadiah-hadiah ini pun ramai diperbincangkan di media sosial milik China, Weibo.

"Hadiah untuk Hari Valentine. Apa yang ingin kau dapatkan? Masker atau antiseptik dengan alkohol 75 persen?" tulis salah seorang warganet, dilansir EKD.me.

Banyak dari mereka yang mengaku kesulitan mendapatkan masker. Jadi, hadiah semacam ini sama saja menunjukkan rasa sayang yang diberikan pada kekasih.

Buket masker (Weibo)

"Aku tidak pernah mengira bahwa masker akan jadi hadiah khusus untuk Hari Valentine. Jika kau memberi masker, berarti kau benar-banar kaya," kata salah seorang warganet dari Shanghai.

Jasa pengantar buket masker (Weibo)

Diketahui, hingga Jumat (14/2/2020) malam, virus corona sudah menginfeksi 63 ribu orang dan menyebabkan 1.300 kematian di seluruh dunia.